Surabaya tempo dulu

  
Gegara nemu foto bus tumpuk ini. Jadi ingat surabaya tempo dulu.  Tulisan ini akan mengawali kisah kasih di sekolah eh kisah nostalgia saya waktu saya masih piyek, hidup tenang di masa or ba di Surabaya. Ini prolog nya lebay banget ya

Walopun ndak ada yg nanya. Saya mau cerita kalo saya alumni SMA swasta yg terletak di jalan Dr Sutomo, dulu belakang sekolah saya berhadapan dengan universitas Wijaya kusuma. Saya juga alumni universitas negri yg kampus nya disekitar Karangmenjangan. 

foto bus tingkat ini mengingatkan kalo saya dulu hobby banget naik bus tingkat yg haltenya dekat kompleks rumah or tu saya . Yaitu RS Al islam menuju Jembatan Merah. Nah pas bus nya balik ke Al Islam akan lewat ke toko Siola yg terletak di tunjungan

 

pd masa itu tempat shopping yg nge hits adalah  toko Nam atau Siola atau wijaya shopping centre. Belon ada lah TP atau tunjungan plaza 1 sampai 5 itu. Dan kalo pengen belanja yg kumplit tp kualitas bagus dengan harga rada murah, ke pasar Atom

Ada juga pasar Turi, tapi ntah knp. Rasanya ndak keren deh kalo belanja ke Pasar Turi. Tapi aku inget, pernah terpaksa belanja di pasar Turi. Yaitu beli kacamata. Maklumin sebagai remaja ug sedang tumbuh, minus kacamata ku juga ikut tumbuh. Setiap 6 bulan kudu ganti kacamata. Dan krn beli kacamata di optik jelas mahal, mama selalu maksa aku untuk beli kacamata di pasar Turi. Ya diturutin saja. Ternyata temen2 banyak yg sirik krn aku gonta ganti kacamata, ndak ada yg ngira kalo kacamata beli di pasar Turi

  
Sampai hari ini saya tidak bisa berenang, bawa motor, nyetir mobil , tipikal anak jaman dahulu . Karenany sewaktu mahasiswa saya cinta mati ama bemo. Iya, di surabaya namanya bemo. Walopun diBandung disebut angkot. Percaya ndak. Jaman saya mahasiswa saya sudah doyan naik BMW alias bemo lin W :mrgreen::mrgreen:😅

Advertisements

4 thoughts on “Surabaya tempo dulu

  1. Qeqeqe aku pelanggan setia bemo C dan T2 Bu. keduanya mungkin byk juga dinaiki oleh mahasiswa/i kampus di Karangmenjangan & yg sebrang RS Dr.Soetomo situ 🙂 tp waktu SMP sempet merasakan jd pelanggan setia bus Damri jurusan Waru-Perak. Turun di Blauran.

    Like

  2. Owalaaah Mbak, arek suroboyo tho haha. Wah Bemo W ini selalu mengingatkanku dengan Delta. Soalnya kalo ke Delta trus pulang ke kos yang di karangmenjangan ataupun wisma permai, nunggunya lamaaaaa puooolll. Duh aku kangen Surabaya nih. 13 tahun tinggal disana.

    Like

  3. Gak nyangka njenengan arek Suroboyo dulunya. Hihihi. Kalo saya pelanggan setianya lyn GS dan bapak supir lyn H4W.hihihi. Dulu bapak sata sering banget ngajakin ke tokonam dan siola dna masa itu benerna indah. Kayak menelusuri bangunan termegah ya g pernah saya tahu.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s