AEON mall Ho Chi Minh

image

Akhirnya saya dapat juga mampir ke AEON Mall tapi bukan di BSD tapi di Ho Chi Minh :):)
Ceritanya saat sedang di Ho Chi Minh dan ada waktu lowong. Maka di suatu pagi setelah habis breakfast di hotel kita pun rame-rame menuju ke museum mengantar anak salah satu teman. Saya sendiri sudah tiga kali ke museum itu cerita tentang museum itu akan saya posting tersendiri . Akhirnya setelah selesai memutari museum karena museum tutup jam 12-an kamipun berempat keluar dari museum mencari taksi menuju ke AEON Mall. Dengan berbekal paduan Google Map untuk mencari arah dan supaya tidak ditipu oleh supir taxi karena cerita dari salah satu teman kemarin, pafa saat  mereka pulang dari Saigon Square  dibawa putar-putar oleh supir taksi dan disuruh membayar sekitar 700.000 dong atau rp 700.000. Jadi rada ngeri juga. Karrbanyya setiap beperhian selslu mengyunakan taksi vinasun. Saya pun menyodorkan handphone yang sudah ada screenshoot AEON mall ,  supir taksinya ngangguk-ngangguk. Hmmmmm artinya bang supir ngerti,  kami berempat masuk ke dalam taksi.  Dari museum menuju ke AEON Mall itu ternyata sekitar 1 jam perjalanan Dan biaya taksi dari museum ke AEON Mall sekitar Rp120.000. lumayan mahal ya. Ternyata AEON Mall juga terletak hampir diluar kota. Ho chi minh dibagi atas beberapa distri. Dan AEON mall ini sudah tidak mrnggunakan fistrik, asunsi saya kareba maduk ke Ho Chi Minh coret. Qiqiqi jadi udah di luar kota. Kata supir taksi AEON sudah dekat dengan bandara. Perjalanan menuju ke AEON ini membuat kita menjadi lebih tahu, lebih mengenal jalan-jalan di Ho Chi Minh yang sempit padat dan macet . AEON Mall nya sendiri terletak di dalam Departemen Store dan tentu jika dibandingkan Departemen Store di Indonesia atau di Jakarta , tentu kalah besar. Department Store nya tidak terlalu besar dan sepi . Kita pun langsung menuju ke AEON mall yang sepi juga . Saya pun masuk ke dalam supermarket nya dan …no thing special, ternyata sama dengan supermarket yang biasa kita kunjungi. Dan seeepi pengunjung nya , bisa dihitung dengan jari pengunjung nya, lebih banyak karyawannya. Setelah mutar-mutar saya pun keluar dan seperti di AEON Mall BSD di depan ada foodcourt ya .Tapi karena masih kenyang habis makan di hotel .tidak ada diantara kita yang menuju ke food court. Keluar dari supermarket
kita pun jalan mengelilingi mall. Sepi juga nemu counter BreadTalk dan tentu counter kopi khas Vietnam Trung Ngu Yen, yang memang ada di hampir setiap sudut jalan dan disetiap mall. Nemu counter Doraemon yang ternyata menyediakan air mineral dalam botol Doraemon yang lucu pisan dan kue dorayaki …tentu kita nggak membeli karena disediakan tester dorayaki jadi testernya saja yang kita ambil. Dasar mak irit
Sebelum pulang kita mampir untuk membeli Gelato yang lumayan enak dan kita pun pulang dengan cara yang sama, nyodorin handphobe yg sudah ada screenshoot google map hotel tempat kuta nginap

image
Pintu masuk mall

image

<img title=”1452852894840.jpg” class=”alignnone size-full” alt=”image” src=”https://matrioska62.files.wordpress.com/2016/02/1452852894840.jpg” />

image

Air mineral yang dikemas dalam bentuk Doraemon

image

Kue dorayaki

Saigon square

image

  

Masih dari cerita emak, jalan jalan ke Vietnam….
Emak emak ini adalah salah satu penggemar brand Uniqlo. Awalnya sih karena pengem nyari daleman heat wave yang tahan dingin
Jadi ndak perlu make baju yang tebal tebal kalo traveling di saat cuaca dinginEmak suka banget ngubek ngubek Uniqlo waktu ke Korea dan jepang.Tentu saja selain heat wave. Emak juga melirik koleksi Uniqlo yang lain. Utamanya cardigan, kaos lengan panjang. Dan emak pun takjub…karena ternyata sebagian koleksi Uniqlo tertulis “made in Vietnam” Pas..melipir ke Zara di Shinseibase Osaka..lha kok sama koleksi coat nya tertulis “made in Vietnam”
Tentu dong..penapsaran amat sangat..karena bolak balik ke Saigon. Kok ndak pernah nemu. Dan nanya ke kolega kolega yang asli vietnam. Mereka malah bengong. Dan karena kolega di Vietnam susah banget ditangkep alias dimengerti boso inggris nya. Ya udah deh..makin ndak nyambung antara pertanyaan dan jawaban Sampai salah satu kolega indonesia. Yg so pasti sebagai orang Indonesia pasti hobby keluar masuk mall. Ternyata di Saigon ada mall yang namanya Saigon Square. Maka disuatu siang yang panas. Melipirlah emak emak ini ke Saigon Square yang lebih mirip ITC Dibanding mall. Dan emang disini dijual baju dengan brand Zara. Polo. Uniqlo Dsb Dan yang paling jadi inceran turis Indonesia dan Malaysia. Adalah Kippling. Asli???tentu tidak lah
image

image

Dan penjual nya dengan jujur bilang kalo ini bukan original. Tapi aneh nya. Walopun kw. Teuteup ada tulisan “made in Vietnam” .Tapi emang beda ama kw kw yang beredar di mang du atau itc di Indonesia. Kalo untuk baju kaos. Konon emang ori. Tapi di reject. Mungkin ini mirip ama yang dijual di FO di Bandung. Bagaimana dengan harga? Duuluuu 3 tahun yang lalu emang kerasa murah banget kalo shopping di vietnam. Lha… tapi makin ke sini kok kerasa makin mahal. Soalnya emak ini hobby belanja make debet. Yang langsung ngirim sms setelah di gesek. Jd langsung ketahuan harganya dalam rupiah Awalnya emak mengira. Mereka ngejual makin lama maki mahal karena turis makin banyak ke vietnam. Ternyata..oh..ternyata..ini karena rupiah yang makin terjun… #memandang#sedih#rupiah
Balik lagi ke tas kippling…. yang gede…. Dengan kualitas bagus. Harganya berkisar 200rb dong atau 200rupiah. Bayangin aja harga 3 tahun lalu. Yg rupiah nya masih kuat. Harganya cuman separoh harga ini…Kalap deh belanja di Vietnam . Di Saigon square jual segala rupa. Sama seperti ITC di Indonesia. Dan yang punya cucu seperti emak. Ikutan kalap beli hem dan kaos anak anak merk polo. Blueberry. Dkk. Cuman seharga 100rb dong. YUUUUK Mari kita mengamankan dompet
image
image

Halal Saigon

  
Ke Saigon lagi . Alhamdullilah,,Setelah penerbangan denganpesawat vietnam air. Pesawat nya lumayan uzur. Dan yang paling parah. Puaaanas poll.. Ntah kenapa. Apakah ac nya rusak atau… Sampai dengan selamat di bandara. Dengan badan basah kuyup keringatan . Parkir pesawat cukup jauh dari bandara. Jadi naik bus lumayan jauh. Proses imigrasi lumayan cepet. Bandara nya baru , modern bersih , besar dan terang  #melirik#cantik#bandara#sutta#tercita

Beres imigrasi . Keluar pintu langsung menuju counter money changer. Dan menatap sedih kurs rupiah. 10 tahun lalu mata uang dong kira kira hanya seperempat mata uang rupiah kita. Emak sangat berbahagia pada saat itu. Krn di vietnam emak bisa beli oleh oleh sak koper saking murah nya. Dan setiap tahun mata uang Vietnam yaitu dong, semakin menguat. Puncaknya tahun ini. Di internet rasio dong : rupiah 0.62.  Pada kenyataan nya di Bandung rasio 1:1, ndak berani protes dan kalo protes ntar yang jual sambil ngeles bilang… Beli aja di internet… So emak memutuskan untuk nukar USD ke dong di counter money changer di bandara. #tidak#cinta#rupiah
Lumayan rate nya 100USD 2.200.000 dong
Dan beli paket pulsa 140.000 dong untuk pemakaian 7 hari . Beres urusan nuker duit.  Keluar bandara. Yang situasi nya mirip bandara Sutta. Kemudian menebus kemacetan ho chi minh. Karena jam 5 siore merupakan rush hour.  Sekali lagi bersyukur. Ternyata ada juga kota yang macet seperti bandung. Dan salah satu ciri kota besar di vietnam adalah motornya yang buaaaaanyak banget
Dan ini sangat menyulitkan buat pendatang seperti emak ini. Untuk menyebrang jalan jalan di ho chi minh. 
Sampe hotel. Mandi. Dan saat nya melipir nyari makan. Dan terdapat mesjid didekat hotel. Didepan hotel inilah resto Halal Saigon .
Alhamdullilah .. Resto ini letak nya didistrik 1. Di depan mesjid. Merupakan resto Malaysia

Berikut makanan yang emak coba

  
Menu ini unik banget. Ayam kopi…iya bener ini ayam di bakar kemudian dibumbu kopi. Rasanya unik banget pait pait kumaha gitu…seperti makan sate gosong dengan arom kopi. Menu ini menjadi spesial ditengah tengah rumor. Ada nya korbam yang kejetkejet konon setelah ngopi Vietnam. Ntah bener ntah cuman rumor
   Berikutnya adalah onde onde isi udang. Unik … Udang dicincang dijadikan isian onde onde. Dimakan dengan cocolan saos. Lumayan lah rasanya
  
Minumnya .. Karena sudah malem . Emak milih es milo saja